5/22/2003

Lukisan Alam

Hidup tidak selalunya indah
Langit tak selalu cerah
Suram malam tak berbintang
Itulah lukisan alam
Begitulah aturan Tuhan

Jadilah rumput nan lemah lembut
tak luruh dipukul ribut
Bagai karang didasar lautan
Tak terusik dilanda badai


Dalam sukar... hitunglah kesyukuranmu
Dalam senang... awasi kealpaanmu
Setitis derita melanda
Segunung KurniaanNya

Usah mengaharapkan kesenangan

Dalam perjuangan perlu pengorbanan
Usah dendam berpanjangan
Maafkan kesalahan insan


Dalam diam... taburkanlah baktimu
Dalam tenang... buangkanlah amarahmu
Suburkanlah sifat sabar di dalam jiwamu itu


Susah ler kali nih. Aku asyik memberontak ajer sejak kebelakangan nih. Mungkin aku tertekan, atau mungkin aku dah busan dengan semua nih. Kejelikitan dalam mengenal yang haq dan yang batil. Ego, Sombong, itu ler yang aku sedang hadapi sekarang. Pelbagai tarbiyah Allah santapkan untuk ku bagi pengubat dosa. Namun aku nih masih tak reti-reti nak bersabar. AKu nih masih tak reti-reti nak bertolak ansur. Masakan kita sanggup bersabar bila yang batil dinampakkan sebagai haq manakala yang haq ditenggelamkan. Dalam hal nih mungkin aku tak boleh bertolak ansur. korang buat ler aku macam mana pun. Aku tetap aku. Ahaks.
Cuma satu yang aku agak kesalkan, cuma satu yang boleh dijadikan pedoman harik inih , mumtazah, meberontak bukan cara bercakap sahaja, alternatif nya banyak. Cuma aku tersilap harik nih bila aku tercakap. Sepatutnya aku protes daam senyap. Sepatutnya aku lebih berhikmah. Susah dah sekarang nih. beginilah rupanya alam pekerjaan. yang muda tertindas. yang tua berkuatkuasa. Namun disebalik semua nih aku percaya tentu ada hikmahnya. Cuma aku patut minta maaf pada kak Saadiah. Kak maafkan saya. Erm dier tak bersalah dengan semua nih. Aku tak mau jadi talam dua muka. Esok aku akan bersemuka ngan dier. Ya Allah bantulah aku. Semua nih berpunca sebab kelip kertas peksa. Macam mana lah nak kelip kertas kalau tak rexo lagik. Aku pun tak tau. Penyelia petang pulak tak sempat aku duduk kat bilik guru tu dan malukan aku. Isy kalau nak tegur pergi ler dekat-dekat. hehe. Satu bilik guru tu dengar bila dier suruh aku ketip soalan. Aku dah agak dah benda nih akan terjadi. Melalui pengalaman lepas, aku dah rasa so dari hari jumaat aku dah tanya kka saadiah dah rexo ker belum, dier kata harik isnin, lepas tu aku tanya lagik hari isnin, dier kata dier belum buat. Ok Lepas tu hari Selasa lak aku lupa nak tanya. Isy kelam kabut . Benci argh. Lepas tu hari rabu tu masa aku sampai kat sekolah around kul 12 tu penyelia petang saound aku dier tanya tak aku sedar tak yang aku tak kelip soalamn lagik. Aku cakap aku tau la. Lepas tu aku jawab balik aku kata saya dah tanya dah tapi tak rexo lagik. Slacknyer ada org back-up aku. Isy erm patutnya senyap jer la. Malunya aku tak terkiraaaaa. Tak tau macam mana aku pun lari pergi bilik PKhem cari kertas. Aku manalah tau, diorang pun satu bukan nak bagik tau. Isy. Bila aku tanya tak siap la. ha sekarang kan semua dah kenaa... Ah lantak ler. aku sempat buat sampai 120 petang jer lepas tu kena jaga peksa. 130 sampai 230. Lepas tu aku curi-curi solat sebab 250 ada kertas peksa lagik. isy ingat aku robot ker. Argh dalam hati aku lantak ler biar aku sembahyang dulu. ko nak suruh aku sembahyang kul berapa. kertas matematik tu 250 sampai 405. Mana nak Zohor, mana nak Asar. Sudah aku selesai solat tu aku cepat-cepat balik semuala kat bilik guru lepas tu aku carik kertas. tak jumpa. Pulak. dah ler lambat buat hal pulak. Lepas tu kak linda kata penyelia petang dah masuk dah dah tolong bagi dah. ha nasib ler. Aku cepat-cepat pergi masuk 3B tu tak ucap terima kasih pun kat dier. Argh biarlah. Aku bukan berborak pun. Masa aku full aku pun manusia gak lemah tak sempurna. Yang sedihnya tapi takper la. Erm Lepas t rehat. Aku pun ketip soalan balik. Haha tak sempat siapkan. Lepas habis paper mate tu aku gi solat asar, lepas tu aku kelip soalan balik. Sedang aku tengah kelip tu diorang bukan nak tolong lagi menyemak meja adalah. Sabar ajer la. Erm Ada ker patut org dok sibuk nak guna meja, dier dok tanda kertas. Sabar jer la aku. Memang sabar pun. ha lantak ler kang aku kata dier nak menunjuk baru tau. Ahaks. Bilik guru punya luas. yang dier pergi menanda kat situ apa hal. Org nak buat kerja. menyemak jersss. Tapi aku tak cakap ler. Ahaks. Hehe manalah aku berani. tapi yang syoknya kak aya pun sampai dari rumah. Dier datang balik nak ambik anak dier. Dier kata nak tolong. ha aku pun kata sila sila. Hahah. Itu ler sikap kepimpinan yang sejati. Kepimpinan melalui teladan. Mulut tak banyak cakap, tapi tenaga berjalan. Moga ALlah balas jasa kak aya, kak mas, kak maz kak izati. Fi barakatillah. hari nih hari aku mana tau sok hari korang. Ahaks. Sebenarnya sempat lagik InsyaAllah kalau nak buat esok. Ha tapi korang rajin sangat nak buat cam mana kan.? Ha buat jer la. Hehhe.

No comments: