8/05/2003

Ukhti muslimah!! Hati-hatilah! Jangan memberanikan diri untuk melakukan maksiat
baik yang kecil maupun yang besar. Wanita-wanita Arab dulu sangat membenci zina
dan tidak redha menimpa orang-orang merdeka. Ketika Rasulullah S.A.W membai’at
mereka untuk tidak mempersekutukan Allah s.w.t dengan sesuatu apa pun, tidak
mencuri dan tidak berzina.

Hindun binti ‘Utbah bertanya dengan penuh kehairanan: “apakah ada seorang
wanita merdeka yang merdeka berzina ya Rasulullah?



Dalam salah satu peribahasa Arab mengatakan : “ Seseorang wanita merdeka
meninggal dan tidak makan dari usaha menjual diri’



Jalan Keselamatan


Ukhti muslimah!! Iingatlah! Bahawa Allah melihatmu, maka janganlah melanggar
perintah-Nya dan terperosok ke dalam apa yang Dia murkai.



Ukhti muslimah!! Semuga Allah menjagamu dan menghiasimu dengan taqwa! Laluilah
jalan keselamatan! Bangkitlah dari tidurmu! Jauhilah apa yang dapat mengiringmu
kepada kehancuran dan membawamu kepada kehinaan. Di antara jalan keselamatan
adalah seperti berikut:-



1) Tidak berdua-duaan dengan lelaki lain yang bukan mahram selamanya, baik
di rumah ,dalam kereta , di kedai, dalam pesawat dan sebagainya. Jadilah satu
umat yang taat kepada Allah azza wa jalla dan rasul-Nya. Maka janganlah dengan
mudah melanggar perintah keduanya.



Rasulullah s.a.w bersabda (terjemahan): “ Tidaklah seorang lelaki yang
berdua-duaan dengan seorang wanita kecuali yang ketiga ialah syaitan”



2) Tidak sering keluar ke pasar melebihi keperluan dan beribadah kepada
Allah s.w.t dengan tetap tinggal di rumah, dengan mengikuti perintah Allah azza
wa jalla seperti firman-Nya “dan hendaklah kalian tetap di rumah kalian
(Al-ahzab:33).



Abdullah ibnu Masood berkata:”Tidak ada taqorub seorang wanita kepada Allah
melebihi tinggalnya di rumah”

Dan ketika keluar, hendaklah bersama mahram atau wanita yang dapat di percaya
daripada kalangan keluargamu. Janganlah merendahkan suara dan berlemah lembut
dalam bertutur kata kepada penjual. Tidak apa kamu rugi beberapa ringgit dari
kerugian menimpa agamamu , nauzubillahi min dzallik.!



Hindarilah tabaruj(berhias diri) dan sufur (tidak menutup aurat) ketika keluar
rumah, kerana itu menyebabkan fitnah dan menarik perhatian lelaki:



Rasulullah s.a.w bersabda (terjemahan):”Ada dua golongan penghuni neraka dan
disebutkan salah satu di antaranya ialah wanita yang berpakaian tapi telanjang
dan berjalan miring berlenggok-lenggok”



Dan pakaian yang paling baik adalah memakai ‘abaya yang sederhana (pakaian
jubah berwarna hitam yang menutupi seluruh tubuh), menutup kedua tangan dan
kaki, serta tidak menggunakan codor (yang hanya menampakkan kedua mata, tetapi
harus menutup wajah termasuk kedua mata) dan menjauhi penggunaan wangi-wangian.
Hendaklah kamu mencontohi ummahatul muk’minin dan shohibayat (wanita-wanita
sahabat rasulullah),bila keluar rumah mereaka itu bagai burung gagak yang
memakai pakaian hitan, tidak sesuatu pun dari tubuh mereka yang terlihat.



4) Hindarilah Ukhti muslimah!! Membaca majalah-majalah yang boleh merosakkan
dan menonton filem-filem porna, kerana itu akan menbangkitkan nafsu seks dan
meremehkan perbuatan keji dengan menamakannya sebagai ‘cinta dan persahabatan’
dan menampakkan perbuatan zina dengan menamakan “hubungan kasih sayang yang
matang antara lelaki dan wanita”. Janganlah merosakkan rumahmu, hati mu dan
akalmu dengan hubungan-hubungan yang diharamkan.



5).Allah azza wa jalla berfirman (terjemahan):” Dan di antara manusia (ada)
orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan
(manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu
olok-olokan. Mereka itu akan memperolehi azab yang menghinakan”( Surah
luqman:6)



Maka hindarilah mendengarkan lagu-lagu dan musik yang melalaikan, hiasilah
pendengaranmu dengan lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an, rutinlah membaca dzikir
dan istiqfar, perbanyakkan dzikrul maut (ingat mati) dan muhasabtun nafsi
(evaluasi diri). Ketahuilah bahawa ketika kamu berbuat maksiat kepada Allah
azza wa jalla, maka sesungguhnya kamu membuat maksiat kepada-Nya dengan nikmat
yang Dia berikan kepadamu, maka hati-hatilah jangan sampai nikmat itu dicabut
dari diri kamu.







..bersambung insyaAllah





[Nota: rencana ini petikan dari risalah yang dikeluarkan oleh DAAR AL-GASEM
Saudi Arabia P.o Box 6373 Riyadh 11442, penyusun: Abdul Malik Al-Qosim
diterjemah oleh Sholahuddin abdul Rahman, LC dan sedikit pembaikan bahasa oleh
La abwa, disebarkan semasa Ramadhan H1423 di Masjidilharam]

BERSAHABAT

1. Sahabat Yang Baik
Aku mencintai sahabat-sahabatku dengan segenap jiwa ragaku, seakan-akan aku
mencintai sanak saudaraku. Sahabat yang baik adalah yang seiring sejalan
denganku dan yang menjaga nama baikku ketika aku hidup ataupun setelah aku
mati. Aku selalu berharap mendapatkan sahabat sejati yang tak luntur baik dalam
keadaan suka ataupun duka. Jika itu aku dapatkan, aku berjanji akan selalu
setia padanya. Kuhulurkan tangan kepada sahabat-sahabatku untuk berkenalan,
kerana aku akan merasa senang. Semakin banyak aku perolehi sahabat, aku semakin
percaya diri.

2. Mencari Sahabat di Waktu Susah
Belum pernah kutemukan di dunia ini seorang sahabat yang setia dalam duka.
Padahal hidupku sentiasa berputar-putar antara suka dan duka. Kalau duka
melanda, aku sering bertanya ....siapakah yang sudi menjadi sahabatku. Dikala
aku senang, sudah biasa bahawa banyak orang yang akan iri hati, namun bila
giliran aku susah merekapun bertepuk tangan.

3. Pasang Surut Persahabatan
Aku dapat bergaul secara bebas dengan orang lain ketika nasibku sedang baik.
Namun, ketika musibah menimpaku, kudapatkan mereka tak ubahnya roda zaman yang
tak mahu bersahabat dengan keadaan. Jika aku menjauhkan diri dari mereka,
mereka mencemuhkanku, dan jika aku sakit, tak seorangpun yang menjengukku. Jika
hidupku berlumur kebahagiaan, banyak orang iri hati, jika hidupku berselimut
derita mereka bersorak sorai

4. Mengasingkan Diri Lebih Baik Daripada Bergaul Dengan Orang Jahat
Bila tak kutemukan sahabat-sahabat yang taqwa, lebih baik aku hidup menyendiri
daripada aku harus bergaul dengan orang-orang jahat. Duduk sendirian untuk
beribadah dengan tenang adalah lebih menyenangkanku daripada bersahabat dengan
kawan yang mesti kuwaspadai.

5. Sukarnya Sahabat Sejati
Tenanglah engkau dalam menghadapi perjalanan zaman ini. Dan bersikaplah seperti
seorang paderi dalam menghadapi manusia. Cucilah kedua tanganmu dari zaman
tersebut dan dari manusianya. Peliharalah cintamu terhadap mereka, maka kelak
kamu akan memperolehi kebaikannya. Sepanjang usiaku yang semakin tua, belum
pernah aku temukan di dunia ini sahabat yang sejati. Kutinggalkan orang-orang
bodoh kerana banyak kejelekannya dan
kujauhi orang-orang mulia kerana kebaikannya sedikit.

6. Sahabat Sejati Di Waktu Susah
Kawan yang tak dapat dimanfaatkan ketika susah lebih mendekati musuh daripada
sebagai kawan. Tidak ada yang abadi, dan tidak ada kawan yang sejati kecuali
yang menolong ketika susah. Sepanjang hidupku aku berjuang keras mencari
sahabat sejati sehinggalah pencarianku melenakanku. Kukunjungi seribu negara,
namun tak satu negarapun yang
penduduknya berhati manusia.

7. Rosaknya Keperibadian Seseorang
Dalam diri manusia itu ada dua macam potensi tipuan dan rayuan. Dua hal itu
seperti duri jika dipegang dan ibarat bunga jika dipandang. Apabila engkau
memerlukan pertolongan mereka, bersikaplah bagai api yang dapat
membakar duri-duri itu.

8. Menghormati Orang Lain
Barangsiapa menghormati orang lain, tentulah dia akan dihormati. Begitu juga
barangsiapa menghina orang lain, tentulah dia akan dihinakan. Barangsiapa
berbuat baik kepada orang lain, baginya
satu pahala. Begitu juga barangsiapa berbuat jahat kepada orang lain, baginya
seksa yang dahsyat.

9. Menghadapi Musuh
Ketika aku menjadi pemaaf dan tak mempunyai rasa dengki, hatiku lega, jiwaku
bebas dari bara
permusuhan. Ketika musuhku lewat di hadapanku, aku sentiasa menghormatinya.
Semua itu kulakukan agar aku dapat menjaga dmku dari kejahatan. Aku tampakkan
keramahanku, kesopananku, dan rasa
persahabatanku kepada orang-orang yang kubenci, sebagimana kutampakkan hal itu
kepada orang-orang yang kucintai. Manusia adalah penyakit, dan penyakit itu
akan muncul bila kita mendekati mereka. Padahal menjauhi manusia bererti
memutuskan persahabatan.

10. Tipu Daya Manusia
Mudah-mudahan anjing-anjing itu dapat bersahabat denganku, kerana bagiku dunia
ini sudah hampa dari manusia. Sehina-hinanya anjing, ia masih dapat menunjukkan
jalan untuk majikannya yang tersesat, tidak seperti manusia-manusia jahat yang
selamanya tak akan memberi petunjuk. Selamatkanlah dirimu, jaga lidahmu
baik-baik, tentu kamu akan bahagia walaupun kamu terpaksa hidup sendiri.

11. Tempat Menggantungkan Harapan
Apabila engkau menginginkan kemuliaan orang-orang yang mulia, maka dekatilah
orang yang sedang membangun rumah untuk Allah. Hanya orang yang berjiwa mulia
yang dapat menjaga nama baik dirinya, dan selalu menghormati tamunya, baik
ketika hidup mahupun setelah mati.

12. Menjaga Nama Baik
Jika seseorang tak dapat menjaga nama baiknya kecuali dalam keadaan terpaksa,
maka tinggalkanlah dia dan jangan bersikap belas kasihan kepadanya. Banyak
orang lain yang dapat menjadi penggantinya. Berpisah dengannya bererti
istirehat. Dalam hati masih ada kesabaran buat sang kekasih, meskipun
memerlukan daya usaha yang keras. Tak semua orang yang engkau cintai,
mencintaimu, dan sikap ramahmu kadangkala dibalas dengan sikap tak sopan. Jika
cinta suci tak datang dari tabiatnya, maka tak ada gunanya cinta yang
dibuat-buat. Tidak baik bersahabat dengan pengkhianat kerana dia akan
mencampakkan cinta setelah dicintai. Dia akan memungkiri jalinan cinta yang
telah terbentuk dan akan menampakkan hal-hal yang kelmarin menjadi rahsia.
Selamat tinggal dunia jika atasnya tidak lagi ada sahabat yang jujur dan
menepati janji.


Artikel ini discan dari buku Imam Syafie.



No comments: