4/27/2008

Merindui Saat Dulu

Bismillahirahmanirrahim

Assalamualaikum..

Destinasi:

Laman Web Menarik Hari Ini:


Pengajaran hari ini:
Kita boleh jadi manusia luar biasa, bila kita menetapkan kita mahu jadi luar biasa.

Melalui saat hingga kini, hati saya menjerit-menjerit. minta dilepaskan daripada semua ini. Hati ini rindu mengecapi saat-saat lama dahulu. Saat berguna kepada yang lain. Mungkin.

Sungguh, saya merindui saat-saat memanjat bukit bauk, berdiri tinggi di puncak, melihat pantai, melepas lelah di pantai. Sungguh saya merindui untuk menikmati ciptaan ALLAH . Berjalan , menghirup udara segar.

Diatas jambatan nilah, kita boleh melihat seluruh pandangan terdekat berdekatan, termasuklah pantai. Kalau air naik, kami kena meredah lah laut supaya dapat ke seberang.


Lepas turun dari jejantas, kita akan dapat melihat kawasan ni.


Nilah pantainya. Heheh. Lembut sungguh pasirnya

Sungguh saya masih ingat, sewaktu perjalanan pulang dari bukit bauk, kami terperangkap dengan air pasang. Kami melalui lereng-lereng bucu bukit yang tajam dan licin(kalau diingat sekarang memang dulu selalu buat kerja gila) untuk mengelak dari melalui kawasan air pasang. Berjalan melalui pasir, kemudian berlari kawad di kawasan tar, masuk dalam kampus. Phuh, memang kurus bangat lah masa tu.

Di dalam kampus ni

Itu cerita dahulu, yang hanya boleh dijadikan kenangan semalam yang mewarnai hidup. Hari ini, sehari demi sehari berlalu menambah usia. Di hari ini, kita sendiri yang mewarnai skrip hidup kita bagaimana untuk melaluinya. Jika skrip yang dicipta itu tidak berapa molek, berusaha tapi jangan berputus asa (edisi pujuk diri sendiri). Jangan berputus asa. Tak sabar rasanya, untuk mengkakhirkan semua ini. Kerja elok-elok, pergi jalan-jalan. Hehe.

Apapun, semua yang terjadi ini adalah sesuatu yang perlu dinikmati, di syukuri sungguh-sungguh dengan melakukan yang terbaik. Hmm. Setiap masalah pasti ada jalan keluarnya bukan? Setiap kesusahan yang dilalui tentu ada sebab munasabab yang mungkin diakhirnya terjawab kan? Wallahualam. Saya berdoa, skrip yang ditulis dan tertulis ini berakhir dengan khusnul khatimah, sebaik-baik pengakhiran.








No comments: